Perdana, Ketua Kloter Haji Dapat Pembekalan dari Kemenag dan Kemenhaj Saudi

Bimtek Ketua Kloter Haji di Asrama Haji Pondok Gede

Rabu, 3 Mei 2023 – 20:15 WIB

VIVA Nasional – Kementerian Agama (Kemenag) bekerja sama dengan Kementerian Haji (Kemenhaj) Arab Saudi memberikan Bimbingan Teknis (Bimtek) bagi para ketua kloter (kelompok terbang). Sinergi dalam pembinaan antara dua kementerian tersebut baru kali pertama dilakukan tahun ini.

Kerja sama dua pihak ini ditandai dengan kehadiran beberapa narasumber dan fasilitator dari Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi serta Perusahaan Masyariq untuk layanan Jemaah Asia Tenggara. Hadir, Mr. Eyad Fadul perwakilan dari Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi Bagian Hubungan Kerjasama Luar Negeri, Mr. Yasir Qahthany dari mitra Kementerian Haji dan Umrah, serta Mrs. Samirah Indragiri dari perusahaan Masyariq

Mereka terlibat dalam peningkatan kompetensi dan keahlian para ketua kloter. Kerja sama ini menjadi bagian dari upaya meningkatkan kualitas layanan haji menuju Visi 2030 Arab Saudi.

Direktur Bina Haji Kemenag Arsad Hidayat mengatakan bahwa Bimtek bertujuan menjaga kualitas petugas haji dalam membantu dan melayani jemaah di Arab Saudi. Bimtek ini juga bertujuan meningkatkan kompetensi dan keahlian para petugas haji dalam melayani jemaah haji Indonesia.

Ini merupakan titik krusial karena petugas haji merupakan salah satu elemen penting dalam ekosistem penyelenggaraan haji Indonesia Tahun 1444 H/2023 M. “Petugas haji, khususnya ketua kloter akan mempelajari bagaimana cara meningkatkan kemampuan, empati, serta manajemen dalam melayani Jemaah haji selama di Atab Saudi sehingga jemaah nantinya dapat terbantu secara efektif, terutama Jemaah Haji Lansia,” terang Arsad di asrama haji Pondok Gede, Jakarta, Selasa (2/5/2023).

Untuk dapat memberikan layanan dengan baik, lanjut Arsad, petugas harus memahami kondisi jemaah haji. Untuk itu, pemahaman secara personal berbagai karakteristik jemaah sangat penting. Hal itu akan memudahkan petugas dalam berinteraksi serta melayani dengan tepat dan akurat.

Halaman Selanjutnya

“Petugas harus paham betul kondisi satu per satu jemaah haji, baik karakteristik, kondisi kesehatan, serta kecenderungan mereka-masing, sehingga memudahkan dalam berinteraksi dan melayani Jemaah haji,” jelas Arsad.

img_title

Sumber: www.viva.co.id