Ribuan Buruh Demo, Arus Lalu Lintas di Surabaya Tersendat

Buruh beraksi peringati May Day di Surabaya, Jatim.

Senin, 1 Mei 2023 – 15:19 WIB

VIVA Nasional – Hari Buruh Sedunia atau May Day pada Senin, 1 Mei 2023, dimanfaatkan para pekerja atau buruh di seluruh Indonesia menggelar aksi demonstrasi. Begitu pula di Kota Surabaya, Jawa Timur. Ribuan buruh dari Surabaya dan daerah penyangga sekitar juga berdemo. Arus lalu lintas di Kota Pahlawan tersendat.

Para buruh mulai memasuki Kota Surabaya sejak sekira pukul 10.00 WIB dan sampai sekarang terus berdatangan. Mereka datang dari kabupaten/kota penyangga, seperti Sidoarjo, Pasuruan, Mojokerto, dan Gresik. Para buruh masuk dengan kendaraan sepeda motor atau kendaraan terbuka, masuk melalui Bundaran Waru dan pintu masuk Surabaya lainnya.

Aksi ribuan buruh tersebut membuat arus lalu lintas menuju Kota Surabaya tersendat. Pengamatan Viva Jatim di sekitar Bundaran Waru, kepadatan arus lalu lintas sudah mulai terasa di Waru, Kabupaten Sidoarjo. Kendaraan terus merambat ketika memasuki Surabaya, tepatnya di depan mal CITO menuju Jalan A Yani.

Kepadatan kendaraan imbas aksi buruh di Surabaya.

Kepadatan kendaraan imbas aksi buruh di Surabaya.

Hingga berita ini selesai ditulis, belum diberlakukan penyekatan di pintu masuk menuju Surabaya. Pengalihan arus lalu lintas dari Sidoarjo ke arah Medaeng lalu ke jalan Masjid Al Akbar Surabaya juga belum diterapkan. Hanya sebagian pengendara yang melewati jalur alternatif itu untuk menghindari kepadatan arus lalu lintas.

Bagi para pengendara tujuan Surabaya, sebaiknya hindari Jalan Raya Darmo, Jalan Urip Sumoharjo, Jalan Basuki Rahmat, Jalan Embong Malang, Jalan Blauran, Jalan Bubutan, Jalan Kebon Rojo, hingga Jalan Pahlawan. Sebab, jalan-jalan tersebut merupakan rute para buruh menuju titik pusat aksi di depan Kantor Gubernur Jatim di Jalan Pahlawan.

Kepala Satuan Lalu Lintas Kepolisian Resor Kota Besar Surabaya Ajun Komisaris Besar Polisi Arif Fazlurrahman mengatakan, kepolisian mengerahkan total 3.200 personel untuk mengamankan jalannya aksi buruh. “111 personel di antaranya dari Satuan Lalu Lintas,” katanya kepada wartawan.

Halaman Selanjutnya

Soal rekayasa lalu lintas, Arif mengatakan pihaknya tetap membuka akses masuk ke Kota Surabaya di Jalan A Yani. Namun, jalur tersebut dibagi dua: frontage road khusus buat rombongan buruh, sementara jalur utama dikhususkan kepada para pengendara umum. “Kami pisah antara pengendara dengan massa buruh,” ujarnya.

img_title

Sumber: www.viva.co.id